Seuntai kata hati dan pikiran Gw:

Bukan karena cantik dia pantas dicintai, tapi karena cinta lah yang menjadikannya tampak cantik. @13/08

Tanya-tanya mbah Google

13 Mei 2009

Akhirnya... Gw nemu alasan buat berhenti.

Entah berapa kata udah masuk kuping Gw, mau yang kanan atau yang kiri, mereka gak keluar lagi kok, masuk ke otak Gw, tapi gak pernah masuk ke hati Gw. Segala kata (yang Gw tahu terucap dengan penuh perhatian, kasih sayang, dan nasihat) itu gak pernah bisa ngeruntuhin pendirian Gw. Sikap Gw keukeuh, karena Gw punya alasan lain yg bisa meruntuhkan kata-kata itu.

Tapi akhirnya, malam ini 13 Mei tepatnya jam 00:13 di jam laptop Gw (Gw gak tau sebetulnya jam berapa, dan mulainya kapan sampe kepikiran alasan ini), Gw nemuin sebuah kata (Bisa jadi jamak juga sih), yang cukup meluluhkan pendirian Gw. "Anak" ya... Anak-anak Gw nantinya, itu yang menghancurkan dinding kesombongan Gw. Dinding keangkuhan Gw, Awan Gelap yang menghalangi hati Gw dari sinar petunjuk-Nya.

Mungkin semua bertanya-tanya alasan apa? untuk berhenti dari apa? atau mungkin sebagian sudah bisa menduga yang Gw maksud. Ya.. sebuah subhat yang pernah jadi bahan pembicaraan orang banyak. "ROKOK", Gw mau berhenti ngerokok demi anak-anak Gw nanti (Insya Allah).

Mungkin terdengar muluk, Gw yang sehari bisa ngabisin 1-2 Bungkus Rokok Dji Sham Soe, mau berhenti dari ngerokok. Mungkin terdengar mustahil, Gw yang Gak mempan dengan Fatwa MUI, perda DKI atau lainnya, bisa luluh dengan sebuah kata "ANAK", tapi ini kenyataan ditengah malam..

Gw sadar kalo langkah ini mungkin berat buat Gw (terlebih Gw baru aja beli rokok Dji Sham Soe Filter satu slop dan baru kepake 1 bungkus lebih satu batang), tapi dengan bantuan cahaya bulan.. akan meng... eh salah **Jah ngelantur dah** dengan bantuan orang2 disekitar Gw, Gw yakin bisa melewati ini.

Sombong, iya Gw sombong. Blom juga jalan satu jam udah bekoar di blog (Malah mungkin masuk FB Gw), di umbar-umbar seakan-akan cari perhatian. Tapi memang Gw lagi nyari perhatian, tolong perhatikan Gw. Tolong bantu Gw, buat anak-anak Gw kelak.

Bagaimana Gw bisa nemuin kata ini? "ANAK"? gmana Gw kepikiran, sampe bisa masuk kehati, menembus awan gelap kesombongan Gw dan dinding tebal keangkuhan Gw? Bukan sekedar mengkhayal, atau merenung, atau semedi, atau... (HALAH "atau" mulu jadinya).

Kalo dulu ada yang nasehatin Gw supaya berhenti ngerokok pake kata "ANAK" ini, Gw selalu bilang: "Banyak perokok yang punya anak", "Banyak Perokok yang anaknya sehat", "Banyak Perokok yang anaknya pintar" atau alasan lain yg mungkin sebuah kenyataan yang bisa meruntuhkan kata "ANAK" sebagai alasan Gw berhenti. Lalu kenapa sekarang kata itu bisa nembus ke hati Gw, dan gak cuma bersemayam di otak (yang hanya akan hilang oleh pemikiran2 penolakan yg tadi Gw sebutin)? Ceritanya panjang (Walau gak sampe 1 hari sih), satu demi satu kejadian, pembicaraan, tulisan dan pemikiran muncul untuk mengingatkan Gw bahwa itu rangkaian tanda-tanda-Nya.

Mulai dari pembicaraan ama temen Gw tentang rokok di waktu makan malam (bangat), temen Gw yang pengin alkohol malem2, tautan dari seorang kawan di FB tentang puisi karya taufiq ismail tentang rokok, sampe status YM Gw yang minta petunjuk-Nya (Walau yang Gw minta bukan petunjuk buat berhenti)... semuanya bersatu.

Tadinya Gw mo bilang ketemen Gw yang pengin alkohol supaya dia berhenti, demi anak2nya (karena dia wanita), lalu Gw berpikir bukan cuma alkohol yang buruk buat janin (ini yang tadinya kepikiran di otak Gw), sampe lah lari ke rokok. Membahas rokok yg ternyata merugikan buat janin, Gw berpikir kalo rokok buruk buat janin bukan cuma kalo ibunya ngerokok tapi juga kalo bapaknya merokok. Ya... disini mulai Gw kumpulin semua tanda-tanda-Nya (Yang ternyata sudah ada sebelum Gw minta). Alhamdulillah pemahaman itu merasuki hati...

Karena Gw tahu, Gw bakal sulit berhenti kalo cuma menahannya sendirian, maka hasrat untuk minta tolong pun keluar, bangun dari tempat tidur, nyingkirin bungkus Dji Sham Soe Filter di sebelah latop Gw, dan tangan mulai menari diatas keyboard. Berharap besok pagi ada yg membaca, dan dengan suka hati selalu ngingetin Gw. Selain itu Gw juga berharap yang lain, yang belum bisa menemukan alasan buat berhenti bisa terinspirasi (Sombongnya Kumat dah), entah itu berhenti dari ROKOK, Alkohol atau hal2 lain yang mungkin gak cuma ngerugiin diri sendiri, tapi juga ngerugiin anak-cucu.

Terimakasih Tuhan, Alhamdulillah.. Maaf kalo ternyata tulisan Gw ini bikin yang baca ngerasa gak enak, tersinggung, terhina, atau hal2 buruk lainnya. Sumpah dah Gw gak maksud begitu.

Akhir Kata (Jah kayak Surat aja) gw cuma mo bilang: "KAWAN HELP ME.... PLISS"


Bagikan tulisan ini di Facebook Anda

8 komentar:

  1. tenang mas, niat mas bakal saya dukung n bantu. Wlo saya bukan perokok dan penikmat alkohol, tp sekarang saya juga lg berusaha ngebatu temen (cewek) saya buat ngilangin kebiasaannya ngerokok dan minum alkohol.

    BalasHapus
  2. Orang tua, istri masih bisa kita bantah. Ternyata kekuatan anak melebihi segalanya. Pantasan orang pada pengen punya anak :)

    BalasHapus
  3. Pasti BISA ! :)
    niat baik harus selalu dikobarkan.
    Lagian selain kesehatan, rokok itu menggerogoti keuangan hehehehe

    BalasHapus
  4. @wij: Hmmm... Bantunya Gmana? Lah wong ketemu aja gak pernah, paling2 cuma dari bales2an Komen di blog :))

    @Muti: Bukannya Mutiara itu anaknya mas? Tapi memang mas/mba, saya juga merasa seperti itu.. Banyak alasan tapi gak mempan semua, Sampe2 waktu diasrama dipukulin senior gara2 rokok, tetep aja sembunyi2 ngerokok ROFL. tapi saat mikirin anak (Walau sekarang blom punya) semuanya kalah...

    @Mba EKA: Hmm... Promosi partai atau produk nih? kok kedengerannya kayak iklan gitu :d
    Iya juga sih, selama ini 4-5 slop sebulan, berarti 5*70rb = 350rb/bulan.

    BalasHapus
  5. Wah aku waktu baca tulisannmu kok terharu ya gan...
    gandi yang menurut aku orangnya "aneh" kok luluh dengan kata "anak" what happen with you gan???
    Tapi inget gan, kadang memulai sesuatu lebih mudah daripada mempertahankan, jadi kokohkan niatmu, insya allah kamu pasti bisa..
    Memang anak adalah aset kita yang paling berharga, jangan nodai dia dengan sesuatu yang seharusnya bisa kita jauhi kalo kita mau..

    BalasHapus
  6. @ummu umar: Mba nun ya? Iya betul emang memulai itu lebih gampang daripada mempertahankan, tapi buat mulai aja, saya udah susah bangat mba :))
    Ini jadi salah satu sebab saya tulis postingan kali ini, supaya Saya Gak mempertahankannya sendirian. Supaya banyak yg ngingetin saya, kalo2 saya khilaf. Supaya banyak yang nyemangatin, saat saya mulai patah semangat.

    BalasHapus
  7. Gimana...
    tidak jatuh lagi dalam dos merokok ini kan ?
    hi hi hi
    dosa booow (neek bahasa gue) ehhehe

    BalasHapus
  8. Masih aman mba.. lagi menjalani hari Ke 6 nih :D

    BalasHapus

Daftar Komentar Terbaru

Daftar Blog-Blog Gw

Blog Yg Biasa Gw Kunjungin (selain yg ada di side bar):