Seuntai kata hati dan pikiran Gw:

Bukan karena cantik dia pantas dicintai, tapi karena cinta lah yang menjadikannya tampak cantik. @13/08

Tanya-tanya mbah Google

28 Mei 2009

KOMUNIKASI yuk!!! **Sebuah Posting tertunda - yang terpaksa dipublish**

DITULIS 09/05/17

Gw kaget waktu bangun pagi ini (Kenapa gan?), terkejut dengan sikap orang-orang sekelilling Gw. Gw pernah bilang, minta maaf akan salah Gw terlebih yang gak Gw sengaja. Kejadian yang memicu hal itu dikarenakan ketidak jujuran, ketidak beranian temen Gw ngomong ke Gw, Lalu apakah pagi ini harus terjadi lagi? Gw muak dengan ketersembunyian, Ke Ambiguan, Taksa, Jargon, Kata-kata ganda makna.


Mungkin memang sifat Gw yang selalu ceplas-ceplos, mengatakan apa yg Gw rasain, sehingga Gw menganggap seharusnya semua orang juga begitu. Gw tahu terkadang ada perasaan yg harus ditahan, disembunyikan, persis kata Pak Ustad shodiq di salah satu artikelnya “Cinta tersembunyi yang terpuji”, atau kisah Mba Ria dengan teman terbaiknya (Tolong jangan ambil persepsi permasalahan yg Gw angkat ini tentang percintaan, cuma karena sampel yg Gw ambil itu tentang cinta yg tersembunyi), karena Gw pun pernah melakukannya, bahkan sampai saat ini. Menyembunyikan sesuatu, dan tidak sama sekali menampakannya kepermukaan, karena memang tidak perlu di tampakan, karena akan memperkeruh keadaan. Dan Gw gak pernah ngangkat sedikitpun efek dari perasaan yang disimpen itu kepermukaan, kalo memang Gw mau mengangkatnya biasanya Gw angkat semua sekalian.


Apakah sulit bagi kalian kawan-kawanku, untuk berkata jujur, untuk bersifat jantan (gak ada hubungannya dengan kelamin) untuk berhadapan saat bicara, biarkan mata bertemu mata dan bukan punggung yg berdempetan? Sebetulnya Gw dah pernah bilang kekalian semua (Mungkin Gak semua secara langsung), solusi dari sebuah masalah itu KOMUNIKASI. Katakan mau lu apa, dengerin maunya (Gw) apa, musyawarah dan selesaikan secara baik2.


Jangan takut kalo Gw bakal marah, jangan sangka kalo Gw bakal kesel, jangan pikir kalau Gw bakal benci lu, disaat kita sedang ber-Komunikasi. Tapi Gw pasti marah, Gw pasti kesel, Gw pasti benci lu, kalo ternyata lu maen belakang (Ini pula Yg bikin Gw kemaren merasa sangat sedih, karena dituduh maen belakang) karena seumur-umur Gw, Gw percaya kejujuran, keterus-terangan (sekarang Gw make Kata KOMUNIKASI buat gabungin keduanya) pasti bisa nyelesain masalah.


Tolong untuk yang membaca tulisan ini dan Gak Gw hubungi sebelumnya, jangan berprasangka, jangan berpraduga. Karena bukan kalian yg Gw maksud. Tulisan ini Gw publish setelah Gw ([UPDATE] berusaha) bicara sama orang yg Gw maksud, Gw gak mau jadi “orang yg Gw benci” dengan maen belakang. Tolong jadikan ini renungan aja, jadikan ini sebagai pengetahuan kalian aja, bahwa telinga Gw terbuka lebar begitu juga hati dan otak Gw, kalo lu mau bicara langsung ke Gw tentang apapun.

DITULIS 09/05/28

[UPDATE - tambahan saat Gw publish tulisan ini]

Hadis riwayat Abu Ayyub Al-Anshari ra.:
Sesungguhnya Rasulullah saw. bersabda: Tidak halal seorang muslim mendiamkan (tidak mau menyapa) saudaranya lebih dari tiga malam di mana keduanya bertemu lalu yang ini berpaling dan yang itu berpaling. Yang terbaik di antara keduanya ialah orang yang memulai mengucapkan salam

Nomor hadis dalam kitab Sahih Muslim [Bahasa Arab saja]: 4643

Hadis diatas Gw ambil dari http://hadith.al-islam.com/Bayan/Display.asp?ID=1486&Lang=ind sebagai pembuka, karena saat ini ada yg membisu satu minggu lebih, mungkin marah, benci, kesal, heran, atau gak mau bicara lagi ma Gw, sebuah contoh kasar dari tulisan Gw diatas.


Gw pikir artikel ini gak perlu Gw publish, ternyata memang harus dipublish, sebagai usaha terakhir membuka mulut yg terkunci. Mungkin ini yg disebut temen Gw sebagai Blogger yang menyedihkan, dan yang lebih menyedihkan lagi, bahwa Gw tahu kemungkin dia baca tulisan ini sangatlah kecil.


Beberapa pembaca mungkin akan menduga2, atau merasa. Mungkin dugaan kalian benar, mungkin juga salah, jadi silahkan kontak Gw buat menjelaskannya, kalo perlu JAPRI.

Bagikan tulisan ini di Facebook Anda

8 komentar:

  1. emang kita maunya musyawarah mas, tapi gimana kalau pihak dia nggak mau? Kita emang maunya ada win-win solution, tapi gimana klo itu sebenrnya cuma pelampiasan egoisme kita sendiri? Aaaah...

    BalasHapus
  2. Hehehe pagi2 dah ada yg ngasih komen..
    emang kita maunya musyawarah mas, tapi gimana kalau pihak dia nggak mau?
    Ini yg bikin saya tulis artikel ini mas..
    Kita emang maunya ada win-win solution, tapi gimana klo itu sebenrnya cuma pelampiasan egoisme kita sendiri?
    Komunikasi yg saya tulis disini berdasar kejujuran dan keterus terangan mas, bukan komunikasi yg sekedar penyampaian informasi **Pelajaran apa yg bahas ini ya..**
    sekedar tambahan, menurut saya:
    "Seorang yg egois pasti selalu merasa orang lain egois."

    BalasHapus
  3. biarkan aja mas kalau "dia" ga mau ngomong sama kita.
    kalau kita merasa bersalah ,minta maaflah lebih dulu. aku rasa itu cukup.
    selebihnya terserah "dia" aja.

    BalasHapus
  4. Kenapa Dia-nya pake petik mas?

    BalasHapus
  5. ya kalo belum mau baikan ya jgn dipaksa
    yang bpenting kan udh usaha untuk ngajak rujuk..

    BalasHapus
  6. Hehehehe.. gak tau deh mba.. emang bawaan kali ya, kalo ada yg gak beres, penginnya cepet2 diberesin :D
    Ya.. mirip ama yg dulu saya tulis.

    BalasHapus
  7. sejak tinggal di di sini aku biasa ngomong apa adanya ikut budaya org sini, banyak positifnya sih nggak ngedumel di belakang kalau memang nggak suka dgn sesuatu, jadi nggak banyak pikiran.

    kalau aku ada di pihakmu sih kalau dah usaha ngajak musyawarah nggak ada tanggapan ya sudah nggak perlu kamu terus yg berusaha, masih banyak yg lain yg bisa diajak berteman, krn berteman itu hrs dua arah ....´weleh .. panjang amat ya komentarku sorry ...

    BalasHapus
  8. Kenapa orang Indonesia Gak bisa seperti itu ya mba? Apa ngedumel, ngomong dibelakang, nyembunyiin perasaan, atau sejenisnya itu merupakan budaya bangsa kita?

    ya sudah nggak perlu kamu terus yg berusaha,
    Hmm.. terus siapa yg berusaha mba? lah wong aktornya cuma dua, dan yg satu jelas gak berusaha.

    Saya lebih suka kalo gak punya musuh, daripada banyak teman mba..

    weleh .. panjang amat ya komentarku sorry
    Gapapa mba, layar monitornya bisa di scroll kok :d

    BalasHapus

Daftar Komentar Terbaru

Daftar Blog-Blog Gw

Blog Yg Biasa Gw Kunjungin (selain yg ada di side bar):