Seuntai kata hati dan pikiran Gw:

Bukan karena cantik dia pantas dicintai, tapi karena cinta lah yang menjadikannya tampak cantik. @13/08

Tanya-tanya mbah Google

03 Mei 2009

PACARAN dan MENIKAH... **Menurut Gw (lagi)** <-> Bagian 1: Pacaran

Gw baru baca blog temen Gw yang baru aja hidup lagi (Hah temen lu mati trus hidup lagi?) kagak, dodol, blognya yg mati bukan temen Gw yg mati (OH). Blognya udah ditinggalin dari tahun 2007 dan baru mulai posting lagi (OH itu toh maksudnya). Di postingan terakhirnya yang make judul “Being Single..“ dia ngebahas tentang kenikmatannya jadi single, tapi bukan masalah ini yg mau Gw bahas kali ini dan juga gak ada sangkut-pautnya dengan tulisan temen Gw itu, Gw cuma terpancing untuk nulis pendapat Gw tentang pacaran dan menikah abis baca blognya. Soalnya mungkin banyak juga yg punya pendapat yang berbeda ama Gw dan mungkin pendapat Gw bisa jadiin masukan dan pertimbangan buat mereka, atau mungkin sebaliknya mereka bisa kasih masukan kalo pendapat Gw ini ada yang salah.


Sewaktu Gw coba kasih komentar buat postingannya itu, ada beberapa pemahaman akan kata2 yg dipilihnya yang Gw gak setuju, dan itu bikin Gw pengin nulis postingan ini. Sebelum nerusin baca tulisan ini, Gw minta lu baca judul tulisan ini lagi! Jelas tertera disitu kalo ini cuma **Menurut Gw** jadi jangan salahin kalo apa yg Gw tulis gak sama ama lu.


Dalam komentar Gw di blog temen Gw itu, cuma kata2 yang berhubungan dengan pacaran dan pacar (“urusan2 hati”, “pasangan”, “masalah hati atau cinta2an”, dan “partner”) yang Gw gak setuju, tapi berhubung kalo ngomongin “urusan2 hati”, “pasangan”, “masalah hati atau cinta2an”, dan “partner” pikiran Gw larinya ke pernikahan bukan ke pacaran, jadinya Sekalian aja Gw bahas tentang pernikahan **menurut Gw**.


PACARAN

Pertama-tama Gw mo bahas kata “pacaran” yang kalo ditulisan temen Gw dia pake kata2 “urusan2 hati” dan “masalah hati atau cinta2an” (Padanan kata2 ini dengan pacaran mungkin bukan yg dia maksud, tapi ini cuma perkiraan Gw yg mengangap mungkin yg dimaksud kata2 yg dia pilih itu, sama dengan kata pacaran yg ada dalam kamus Gw).


OK... lalu apa arti kata “pacaran” buat Gw? (Jah meneketehe, yg tahu kan lu...) pacaran dalam kamus Gw itu berarti:

Jalinan Hubungan antara dua manusia yg berbeda jenis kelamin, yang tidak jelas akan kelanjutannya. Apakah akan melanjutkan kejenjang pernikahan atau gak, dan juga gak jelas berapa lama masa pacaran itu. Namun telah menjadi sebuah ikatan, yang mengikat antara keduanya, sehingga mencegah dua individu itu untuk melakukan hubungan dengan orang lain.”

Mungkin pemahaman ini masih mudah dipahamin, tapi konsekuensi dan filosofi dari pemahaman ini yg terkadang di lupain sama orang-orang.


Gw bilang pacaran itu hubungan antar dua manusia, jadi jelas.. hubungan manusia dengan binatang peliharaannya gak termasuk kategori pacaran (Apalagi hubungan manusia ama jin ya... Wakakakaka). Juga Gw lanjutin lagi, hubungan ini untuk manusia yg berbeda jenis kelamin, dalam artian dikamus Gw gak ada yg namanya HOMO, LESBIAN, dan WARIA .


Nah kriteria selanjutnya ini yg menarik “tidak jelas akan kelanjutannya” dan “mengikat antara keduanya” ini yang Gw gak setuju dari kata dan tindakan yang disebut “pacaran”. Gw mo bahas dulu tentang “tidak jelas akan kelanjutannya”.


Kalo boleh jujur, buat yg pernah, lagi, atau akan pacaran, lu pasti gak pernah mikir mo apa selanjutnya setelah pacaran (Semoga Gw salah). Ok.. lu pasti bakal banyak cari alasan untuk menyangkal pernyataan Gw tadi, tapi kalo Gw tanya, “Saat lu pacaran, apa lu dah berencana mo merit sama pacar lu?” bisa gak lu jawab? Sebagian temen Gw yg pacaran, dan pernah Gw tanya begitu gak bisa ngejawab dengan pasti, biasanya sih dijawab dengan mengatas namakan Tuhan dan waktu: “Ya kalo dia jodoh Gw” atau “Liat aja nanti lah”. Tapi ada juga beberapa yg ngejawab kalo mereka berdua (Pacaran nih) rencananya sih mo seterusnya (maksudnya lanjut ke pernikahan gitu). Lalu sewaktu Gw tanya lagi “Kapan lu mau merit sama dia?” jawabannya lebih aneh2 lagi. Ada yg bilang “Maunya sih sekarang” tapi Gw gak liat ada langkah kesitu, ada juga yg (lagi-lagi) mengatas-namakan Tuhan dan waktu dengan ngejawab (lagi): “Kalo udah ada jalannya” atau “Tunggu aja waktunya”.


Selain jawaban2 itu, tentu aja jawaban-jawaban temen Gw yg aneh2 juga ada. Seperti: “Gw cuma lagi menjajaki, mengenali sifat2 manusia aja”, “Ya Gw belom kepikiran sejauh itu”, atau malah “Halah kan kita masih muda, ngapain sih mikirin Gituan, seneng2 aja dulu”. Gw bukan menaifkan pemikiran mereka, tapi bagi Gw jawaban/pemikiran kayak gini adalah pemikiran seorang anak kecil, pemikiran egois, bahkan merendahkan martabat manusia (Lah...lah... kok mulai panas ya? Jelasin... jangan bikin salah persepsi dong kalo nulis). Ok... ok... jangan pada emosi dulu dong... ini kan cuma pendapat Gw. Gw jelasin kenapa Gw nganggap pemikiran itu seperti yg tadi Gw sebut:

  • Pemikiran anak kecil

    Gw cuma lagi menjajaki, mengenali sifat2 manusia aja” pemikiran kayak gini (Paling banyak Gw denger) persis kayak anak kecil yg pengin tahu rasanya api dengan memegang api.

    Ya Gw belom kepikiran sejauh itu” terus apa yang ada dipikrannya coba? Main-main? Bukankah main-main itu kerjaannya anak kecil?

    Halah kan kita masih muda, ngapain sih mikirin Gituan, seneng2 aja dulu” gak jauh bedakan dengan yang diatas, anak kecil gak pernah mikir bagaimana besok, mereka cuma mikir sekarang maen apa.

  • Pemikiran Egois

    Gw cuma lagi menjajaki, mengenali sifat2 manusia aja” Bukankah ini jelas egois? Kita mo mencari ilmu tapi dengan mempermainkan perasaan orang lain.

    Ya Gw belom kepikiran sejauh itu” dan “Halah kan kita masih muda, ngapain sih mikirin Gituan, seneng2 aja dulu” mungkin gak terlalu berhubungan dengan egoisme, tapi coba bayangin (Ntar dulu.. Gw mau bayangin dulu...)... bagaimana kalo kaum muda diseluruh Indonesia memiliki permikiran anak kecil (Baca atas, kenapa Gw nyebut ini pemikiran anak kecil). Kapan kita bisa maju? Ok mungkin banyak yg bilang kalo di Amrik atau negara maju lainnya, kaum mudanya juga gak mikirin nikah. Kalian salah, mereka bukan gak mikirin.. tapi mereka telah memutuskan untuk tidak menikah atau akan menikah di umur tertentu (N Gw yakin kalo mereka memutuskan hal itu setelah melewati pemikiran matang).

  • Merendahkan martabat manusia

    Yang ini Gw tujuin buat pemikiran yg pertama doang : “Gw cuma lagi menjajaki, mengenali sifat2 manusia aja”. Gmana nggak, masa lawan jenis dianggap kelinci percobaan, siapa sih yang mau?


Nah sekarang Gw bahas “Namun telah menjadi sebuah ikatan, yang mengikat antara keduanya“. Gw rasa, baik yg pernah, sedang, akan atau bahkan gak, atau blom pacaran (AAArrrrggghhh kalimatnya bingungin nih... apasih maksudnya) bakal setuju dengan pernyataan ini. Seseorang yg pacaran, telah terikat dengan pacarnya, mereka memiliki sebuah perjanjian (Gak ah... gak ada yg make materai buat pacaran) baik disadari atau Gak(oh), seperti contohnya: (Beberapa temen Gw) Wajib apel malem minggu, berhenti ngerokok, kalo diajak jalan musti mau dan lain sebagainya (sorry Gw gak tau apaan aja, ini cuma yg bisa Gw liat dari temen2 Gw yg pacaran). Mungkin beberapa orang bilang, ya.. itu namanya pengorbanan cinta (HALAH), tapi buat Gw ini suatu kebodohan. Ini yang membuat seseorang harus berbohong waktu pacaran (Gw heran kenapa wanita lebih suka kebohongan dibanding kejujuran, kalo lagi pacaran ya?). Baik itu berbohong sama sang pacar, karena takut ketahuan keburukannya trus takut diputus, ataupun membohongi diri sendiri dengan ngelakuin apa yang bukan keinginannya, kehendaknya, ataupun kepercayaannya. Ternyata kejadian ngebohongin diri sendiri itu terjadi juga sama temen Gw yg ngeblog itu,(ini asumsi Gw atas tulisannya) diblognya dia bilang “Lagipula, most of the times, gw selalu kehilangan diri gw sendiri saat gw sedang terikat hubungan dengan seseorang.


Gw bahas kalimat selanjutnya dari definisi pacaran **menurut Gw** yg bikin Gw gak suka (Bangat..) sama kata dan tindakan yg disebut pacaran: “mencegah dua individu itu untuk melakukan hubungan dengan orang lain.”. Seseorang yg lagi pacaran pasti gak mau si pacar mencari pacar lagi (Kalo mereka bilang, ini selingkuh). Sayangnya dalam kamus Gw, ikatan yg bisa melarang seseorang selingkuh itu cuma ikatan pernikahan, dan Gw yakin dalam agama Gw (Gw gak tahu kalo agama yg lain, soalnya gw blom pernah nganut agama selain ISLAM) juga cuma pernikahan yg punya kekuatan buat melarang seseorang selingkuh. Selingkuh disini maksudnya adalah memiliki hubungan dengan orang lain disaat sedang menjalin hubungan yang sama dengan seseorang, jadi gak terikat dengan kata pacaran dan menikah.


Coba bayangin (Ntar dulu... Gw mo bayangin dulu), lu gak pasti bakal hidup dengan seseorang, lu gak tahu apa dia memang jodoh lu, tapi kenapa lu musti gantungin hidup lu sama dia (Walau cuma selama pacaran), dan menutup diri dari orang lain yang mungkin aja ternyata orang lain itu jodoh lu yang sudah ditentukan Allah. Ini bener-bener gak masuk nalar Gw (Ah... lu aja yang kelewat bego kali Gan, sampe gak bisa masukin ke nalar lu).


OK kayaknya pembahasan tentang pacaran sampe sini aja dulu, sekarang Gw bahas tentang Menikah atau pernikahan. (Gila masa sampe 3 lembar A4) Oh ya? 3 lembar kertas A4 wakakakakakak, padahal ada banyak yg belom gw bahas, ternyata udah sampe 3 lembar ya :P (iya, lu liat aja tuh di pojok kiri, lagi nulis make OpenOfice writer kan?). Ya udah, kali ini, Gw batesin sampe sini... pembahasan selanjutnya tentang menikah di bikin thread baru biar gak kepanjangan (ini aja udah kepanjangan Wakakakak).


P.S.

Baru dapet masukan dari temen Gw, tentang keadaan disaat setelah pacaran , dan ternyata Gw gak pernah bisa bayangin (Gmana bisa bayangin kalo lu blom pernah ngalamin) kalo hal2 yang disebutinnya itu ada, dan kayaknya hal-hal itu menambah daftar ketidak-sukaan Gw dengan yang namanya pacaran. Gw emang gak mungkin masukin di tulisan ini, tentang hal2 kejadian setelah pacaran itu berakhir (Tanpa suatu Pernikahan) atau putus. Karena Gw gak pernah dan kayaknya gak akan ngalami yang namanya putus (Berhenti dari kondisi pacaran, tapi bukan ke kondisi menikah). Lagi pula Gmana bisa ngalamin putus, kalo pacaran aja Gw gak mau :))

Bagikan tulisan ini di Facebook Anda

2 komentar:

  1. Wah2, komennya malah lebih laku di FB dibanding di blognya sendiri. he3

    Saya sebagai yang pertamax ngomen di artikel ini, lumayan sependapat dengan pemikiran mas (kita bisa bikin koalisi nih :D). Menurutku, sebenernya yang kita butuhkan tu cuma KASIH SAYANG dan PERHATIAN. Itu nggak bisa dari sembarang orang. Kasih sayang & perhatian dari Orangtua beda sama kasih sayang & perhatian dari wanita lain (krn saya cowok!).

    Klo soal "ikatan", pada dasarnya kan manusia punya sifat ingin menguasai/memiliki. Jadi kalau pasangan direbut orang lain, muncullah sifat cemburu. Dan karena cemburu itu nggak enak, makanya sesama pasangan berkomitmen buat nggak selingkuh. Gituh.

    BalasHapus
  2. Hehehehehe Kok tau komen di FBnya banyak?
    Gapapa lah mas, lebih baik sedikit komen, tapi banyak yang baca, dari pada banyak yg komen tapi salah baca, terus ribut :))

    Hmmm... seneng denger ada yg sependapat :P

    BalasHapus

Daftar Komentar Terbaru

Daftar Blog-Blog Gw

Blog Yg Biasa Gw Kunjungin (selain yg ada di side bar):