Seuntai kata hati dan pikiran Gw:

Bukan karena cantik dia pantas dicintai, tapi karena cinta lah yang menjadikannya tampak cantik. @13/08

Tanya-tanya mbah Google

03 Mei 2009

PACARAN dan MENIKAH... **Menurut Gw (lagi)** <-> Bagian 2: Menikah

Melanjutkan pembahasan Gw tentang pacaran dan menikah **menurut Gw**, kali ini pembahasannya tentang menikah/pernikahan **lagi-lagi menurut Gw**. Pembahasan tentang pacaran, Sudah Gw bahas dithread sebelumnya.


Kembali gw ingetin buat para pembaca: Sebelum nerusin baca tulisan ini, Gw minta lu baca judul tulisan ini lagi! Jelas tertera disitu kalo ini cuma **Menurut Gw** jadi jangan salahin kalo apa yg Gw tulis gak sama ama lu.


MENIKAH


Jika seorang hamba menikah, maka telah sempurnalah setengah agamanya, maka bertakwalah kepada Allah pada sebagian lainnya.”

(Riwayat Al-Hakim).

Gw mulai dengan ngutip sebuah hadist yang Gw ambil dari beberapa sumber, kayak dari blog mediabilhikmah, saffoffighters, dan yang terutama dari sindiran junior Gw (Maksud lu si ummu) yang Gw anggap sebagai nasehat buat Gw. Kenapa Gw musti masukin hadist di awal pembahasan? (Lah... bego ngapain juga lu nanya, yang nulis kan lu) karena waktu Gw komentarin tulisan temen Gw “Being single..” Gw kasih kutipan hadist ini, dan Gw blom tahu hadis itu diriwayatkan oleh siapa, makanya buat ngingetin Gw, Gw tulis aja disini wakakakakakak.


OK... Gw lanjutin pembahasan tentang pernikahan atau menikah ini. Seperti pembahasan pacaran, Gw musti jelasin dulu, apa arti menikah/pernikahan dalam kamus Gw:

Jalinan Hubungan yang sah menurut agama dan negara antara dua manusia yg berbeda jenis kelamin, untuk menyempurnakan agama dan kehidupannya dengan selalu saling mengingatkan akan kesalahan yang dilakukan pasangannya, menyambung tali silahturahmi dua keluarga besar yang “mungkin” berbeda pandangan hidup, serta melahirkan anak dan mendidiknya menjadi anak yg soleh, berguna, dan berbakti.

Gila... muluk amat ya :P padahal Gw bisa singkat pengertian menikah/pernikahan menurut Gw jadi cuma satu kata (Apaan tuh?) “Ibadah” (halah).


Sama kayak pacaran, Gw bilang pernikahan itu hubungan antar dua manusia, jadi jelas.. hubungan manusia dengan binatang peliharaannya gak termasuk kategori menikah (begitu juga hubungan manusia ama jin ya... Wakakakaka). Juga Gw lanjutin lagi, hubungan ini untuk manusia yg berbeda jenis kelamin, dalam artian dikamus Gw gak ada yg namanya HOMO dan LESBIAN. Tapi sebelum itu Gw kasih syarat “sah menurut agama dan negara”, jadi dalam kamus Gw gak ada yg namanya nikah siri (Nulisnya Gmana sih? Sampe sekarang Gw gak ngerti asal kata siri) atau nikah bawah tangan, atau pernikahan dengan pasangan yg berbeda agama.


Gw pernah bilang ketemen Gw, kalo Gw gak setuju mengapa seseorang gak boleh menikah dengan orang yg berbeda agama, maksud Gw waktu itu bukan saat pernikahan mereka berbeda agama, tapi saat kita mencari calon istri/suami gak perlu terlalu memandang agamanya apa (Hayo... hayo... kontoversial lagi nih pernyataan, jelasin!!!). Gw berpikir begitu, karena Gw punya pendapat: bagaimana kalo kita bisa merubahnya jadi memeluk agama ISLAM bukankah itu bisa jadi nambah pahala? Jadi saat menikah, sudah jadi se-agama (Gmana kalo ternyata dia gak mau berubah?), tapi Kalo gak juga mau berubah, tinggalin aja. Sebetulnya pembahasan ini bisa diglobalisasi, dengan mengganti “berbeda agama” menjadi “seorang yg gak sempurna dalam agama” (Gw mo nulis bandel, nakal, dll tapi mungkin definisi kata2 ini gak sama untuk setiap orang dan bisa menjadi debat berkepanjangan).


Selanjutnya Gw tulis tujuan dari menikah “untuk menyempurnakan agama dan kehidupannya”. Siapa sih yang gak mau kehidupan dan agamanya jadi sempurna? Tapi apa emang harus menikah untuk menyempurnakannya? Terkadang pertanyaan itu Gw denger dari mulut temen2 Gw yang masih meragukan dengan pernikahan. Memang semua orang pengin kehidupan dan agama yang sempurna, tapi terkadang sulit atau bahkan gak mau melakukan usaha untuk menyempurnakannya, baik disadari atau tidak (Lu termasuk Gak Gan?). Mungkin Gw juga seperti itu, tapi selama Gw lagi sadar (Lu mabok mulu sih wakakakakakak... **piss ahh) WOI.... APAAN, MABOK? MABOK APA? (waduh dia ngambek, sensi amat mas... becanda tau) Gw selalu berusaha untuk menyempurnakannya :P.


Menyempurnakan agama” sudah terjawab dari hadis diatas, jadi mungkin gak perlu dibahas lebih jauh (Gak mau... Gw mau denger pendapat lu, ini tulisan kan ada **Menurut Gw** nya, jadi harus ada pendapat lu di tiap pembahasan), tapi berhubung “yang didalem kurung” itu lagi rese, mintanya macem2 aja (Jah... Gw di jadiin kambing hitam), jadi Gw bahas juga pendapat Gw tentang kenapa menikah itu bisa menyempurnakan agama (Gitu dong :D). Dari cara2 untuk mewujudkan tujuan pernikahan: “selalu saling mengingatkan akan kesalahan yang dilakukan pasangannya, menyambung tali silahturahmi dua keluarga besar yang “mungkin” berbeda pandangan hidup, serta melahirkan anak dan mendidiknya menjadi anak yg soleh, berguna, dan berbakti.” jelas ini akan menyempurnakan agama kita. Pembahasan cara2 ini gak Gw bahas di paragraf ini, nanti aja biar gak berulang(OK).


Menyempurnakan kehidupannya” nah kalo ini mungkin bakal subyektif bangat, buat Gw kehidupan yang sempurna itu saat Gw punya anak yg soleh, berbakti sama orang tua, berguna bagi nusa dan bangsa, serta agama. Jadi semua yg Gw lakuin saat ini bukan buat Gw, tapi buat anak2 Gw nanti. Tentu kesempurnaan kehidupan yang Gw maksud ini merupakan seluruh hidup Gw, bukan kesempurnaan jangka pendek. Kesempurnaan kehidupan dalam waktu tertentu (jangka pendek) sangat lah relatif, dan terkadang Gw gak pernah mikirin hal itu. Anak yang Gw maksud disini adalah anak yang diakui secara agama dan negara, jadi bukan anak pra-nikah (Naudzubillah), dan gak harus anak kandung (bisa jadi anak angkat atau anak asuh).


selalu saling mengingatkan akan kesalahan yang dilakukan pasangannya” dulu pendapat gw gak kayak gini, dulu gak pake kata “saling”, Gw terlalu muluk nyari Calon istri yang jauh lebih sempurna buat gw, yang harus selalu ngingetin Gw kalo Gw salah. Tapi ternyata ini salah, Gak ada yg sempurna didunia ini, dan ternyata kita gak boleh egois cuma minta diingetin terus. Mungkin banyak keluarga yg hancur hanya lupa akan cara ini, atau keduanya terlalu egois untuk mendengarkan nasehat pasangannya.


menyambung tali silahturahmi dua keluarga besar yang “mungkin” berbeda pandangan hidup” Ini nih yang susah, dan Gw gak tahu bisa ngelakuinnya apa gak. Pengalaman dari temen-temen Gw yang udah pada merit, perihal ini sangat susah.. Terkadang apa yang kita maksud di tangkap dengan pemahaman yang salah oleh mertua. Tetapi buat Gw, yang penting usaha dan niatnya :D


melahirkan anak dan mendidiknya menjadi anak yg soleh, berguna, dan berbakti” ini satu lagi yang susah, dan juga Gw blom tahu apa Gw bisa ngelakuinnya. Bukan cuma masalah mendidik, tapi juga melahirkan (Soalnya Gw blom pernah tes kesuburan). Untuk masalah melahirkan anak (Maksud Gw bukan melahirkan dalam artian harfiah, tetapi dalam artian setelah menikah ada anak yang muncul karena pernikhanan itu), Gw cuma bisa menyerahkannya ke Allah SWT, tapi Gw lebih suka kalo Gw dan calon bini Gw ngelakuin tes kesuburan sebelum menikah, jadi masing2 bisa ngambil keputusan buat ngelanjutin pernikahan atau gak. Soalnya masalah anak ini terkadang bisa jadi bibit kehancuran pernikahan, daripada menyesal dikemudian hari, dan menambah dosa dengan saling tuduh lebih baik saling jujur dari awal kan? Mungkin ada yang bilang “kalo udah cinta harus terima dia apa adanya”, buat Gw gak bisa begitu aja terima keadaan pasangan kita. Jangan sampe yang namanya cinta itu tercampur dengan nafsu yang terkadang membutakan arti cinta itu, Cinta itu gak buta, tapi kita yang terkadang buta akan arti cinta.


Gw rasa cukup sampe disini aja, soalnya udah nyampe lembar ke 6 nih Wakakakakakak (iya kalo ditambah thread sebelumnya). Gila baru kali ini Gw nulis diblog sepanjang ini, dan itu blom semua Gw tulis..


Bagikan tulisan ini di Facebook Anda

6 komentar:

  1. Wah mas, karena dah nyangkut2 agama, saya jaga komentarnya ah, biar nggak menyinggung apa yang mas yakini.

    Yah, karena saya belum pernah pacaran, jadinya saya belum kepikiran menikah. Tapi kalau membahagiakan orang (cewek lho ya), itu sering dan kalau orang itu bahagia jika saya menikahinya. Kenapa enggak?

    Lagipula menikah yaitu fase jadi suami dan orangtua adalah chapter di petualangan kehidupan yang hanya mungkin didapat ketika kita menikah. Jadi, kalau mau melanjutkan petualangan ke tingkat yang lebih seru ya menikahlah, gituh.

    BalasHapus
  2. Jadi gak enak nih, Monggo lah kalo mo Komentar, saya demokratis kok...

    Wah... ada lagi satu yg blom pernah pacaran..

    Saya cuma ngingetin mas, mungkin mas gak setuju dengan nikah muda (mungkin loh) tapi harus memikirkan pernikahan itu sejak muda, kapan mo nikah, butuh apa aja dan lain sebagainya dah....

    Dan untuk saya, gak perlu pacaran (baca definisi pacaran di artikel sebelumnya) untuk melanjutkan ke petualangan tingkat 2, eh 3.. eh.. hmmm pernikahan tingkat brapa ya :-?

    BalasHapus
  3. mungkin ini kisah yang saya alamin.....

    saya orang sunda dan istri saya orang chines yang tadinya kristen dan ortunya budha, saya sendiri seorang muslim.....

    tadinya saya berpandangan bahwa kalau pacaran ga masalah beda agama tapi tatkala kita cocok justru ini akan jadi pangkal masalah dari kelanjutan hubungan itu sendiri, akhirnya saya meyakinkan istri saya untuk pindah agama dan Alhamdulillah

    Tapi konflik yang muncul mertua saat itu ga terima anaknya pindah agama dan tahus endiri apa yang dialami oleh seorang muallaf penuh tekanan, tapi karena saya sudah melihat pengorbanan istri akhirnya saya bertahan dan menikah.....

    ketika istri melahirkan anak pertama akhirnya mertua perempuan berubah menjadi baik tapi mertua laki belum dan baru imlek tahun kemaren saya bisa ngobrol berdua ma beliau mungkin kamu bisa buka tentang cerita ES ITU MENCARI SETELAH 9 TAHUN

    Yang selalu menjadi beban buat saya adalah menjadi Imam buat istri yang muallaf sungguh berat rasanya, tapi inilah resiko awal yang harus saya tanggung

    intinya begini perintah agama dan Sunnah Nabi selalu saya yakini benar akan kebenarannya artinya saya sendiri bisa menikmati kenikmatan dunia yaitu ketika sebuah kesabaran membuahkan buah yang manis tatkala saya bisa diterima keluarga besar istri selain itu indahnya berkumpul dengan anak dan istri adalah sebuah kenikmatan dari sebuah pernikahan

    anak yang sholeh adalah cerminan kita dan prilaku kita didepan anak, karena buat anak apa yang dilakukan ortunya adalah cerminan yang kelak dia lakuin...

    semoga kisah saya ini bisa memberikan secuil hikmah dari sebuah pernikahan...

    semoga kita tidak menunda-nunda pernikahan bila calon itus endiri sudah ada dan kita sebenarnya siap

    sukses ya

    BalasHapus
  4. Alhamdulillah... saya mendapat pelajaran baru, terima kasih sudah mau berbagi mas..

    Do'a kan saya bisa sekuat mas omiyan, buat jadi imam untuk istri dan keluarga saya nanti mas..

    Saya juga merasa kalau anak itu cerminan orang tuanya mas, dan sampai sekarang saya masih berusaha untuk jadi seorang ayah yang bisa mendidik anak saya kelak jadi anak yang soleh, Do'a kan aja usaha saya gak sia-sia mas..

    Saya bukan mau menunda pernikahan mas, hanya saja blum ada calon yang siap saya nikahi mas... Do'ain aja saya cepet ketemu calon yang sesuai, dan bisa menjadi perhiasan terindah untuk saya..

    BTW kok tulisan "ES ITU MENCARI SETELAH 9 TAHUN" saya cari2 gak ketemu ya? Boleh tau linknya mas?

    BalasHapus
  5. Ketemu mas... http://bungaliani.wordpress.com/2009/01/27/es-itu-mencair-setelah-9-tahun
    Kesabaran menjalin tali silahturahmi.. Kayaknya saya musti banyak belajar dari mas omiyan nih.

    BalasHapus
  6. Ya apalagi perasaan ebrdosa ktia ma orang tua akan terasa tatkala kita mempunyai anak..itu terasa banget...

    dan yang utama adalah tetep bersikap baik jika ada pertentangan dan restu ortu itu penting banget karena itua dalah doa....

    BalasHapus

Daftar Komentar Terbaru

Daftar Blog-Blog Gw

Blog Yg Biasa Gw Kunjungin (selain yg ada di side bar):