Seuntai kata hati dan pikiran Gw:

Bukan karena cantik dia pantas dicintai, tapi karena cinta lah yang menjadikannya tampak cantik. @13/08

Tanya-tanya mbah Google

05 Juni 2009

Ditarik Ke Neraka, Padahal mau Ke museum.

Lagi... Hari Kamis 4 Juni 2009, Gw dan beberapa temen sekantor merencanakan buat No Bar (Lagi?), kali ini tantangan dateng dari mba mey (lagi?) yang ngajakin nonton (Mungkin karena kemaren yg terminator dia gak ikut kali ya?). Sebetulnya dia ngajakin nonton hari Rabu, tapi berhubung banyak yg gak bisa, diundur satu hari. Gw langsung mengiyakan karena dapet Info kalo yg ikut lumayan banyak Seperti Bang yudis, Ikhsan, Wildan, Mba Mey (Sekeluarga), dan beberapa orang di luar ruangan Gw. Singkat cerita, Night at Museum dipilih jadi korban bulan ini, dan lagi-lagi Pejaten Village jadi ladangnya.

Singkat cerita, beberapa jam sebelum jalan Gw dapet kabar, ternyata bangYudis gak bisa ikut karena kuliah, ikhsan sakit.. Ah.. makin berkurang. “Niat Terucap pantang dijilat” Ok mari lanjut kita nonton. Dalam perjalanan akhirnya Gw, Wildan, ama ariyadi jalan naek busway. Sedangkan Mba Mey jalan dari rumah bareng suami anak2 dan mungkin pembatunya :D. Sebetulnya ada satu lagi, Amrizal yang janji ikut, tapi Hpnya gak bisa di hubungi Chattingnya Gak dijawab (Gila... Gw D'Javu... Kayaknya pernah ngalamin yg kayak gini), ya.. udah kita tinggalin.

Gw gak tau, ada apa dengan rencana nonton hari itu, ada aja halangannya. Setelah beberapa prajurit gugur sebelum berperang, kali ini kami (Gw, Wildan ma Ariyadi) salah naek TiJE (Jah.. padahal diragunan cuma ada 1 jurusan TiJe), kami naek TiJe (Mungkin lu familiarnya Busway) yang gak berhenti di halte Pejaten, dan berhenti lagi di Mampang (Kalo orang2 nyebutnya Express). Bah.. Dalem perjalanan, dapet kabar pula kalo mba mey Gak bisa ikut juga (Halah Provokatornya melarikan diri), selain itu, karena Gw n Ariyadi lagi shaum, terpaksa Cari Setetes air buat membuka hari, karena panggilan illahi sudah terdengar.

Sampe di Kampung Pejaten, jam sudah nunjuk jam 6.20 WHT (Waktu Halte TiJe). Sebagai hamba yg penakut, kami segera lari ke kamar dilantai bawah mall PV. Sebuah mushalla yg sangat indah, tertata rapi, harum (gak bau apek), dan indah, menyambut kami untuk ngapel sang Kekasih (aamiin). Ini lah salah satu alasan utama kenapa Pejaten Village jadi tempat favorite kami no Bar (tanpa Batang (eh) Nonton Bareng). Mall dengan Sebuah mushalah yang memang niat didirikan untuk shalat, tempat shalat cowo, ama cewe aja dipisah, jadi yang wanita gak perlu membuka aurat pas wudhu (ah.. Gw jadi pengin nulis pujian khusus buat Pejaten Village).

Terbatas waktu yang sudah mulai mepet (sayang kayaknya gak sempet), kami bertiga (Akhirnya emang cuma bertiga yg nonton) memutuskan buat nonton jadwal terakhir aja (midnight.. gitu dah), dan Film yg dipilih pun berubah jadi “Drag Me To Hell”. Ngobrol sembari makan di Balkon Kampung Pejaten, kami baru sadar kalau malam ini juga malam jum'at, dan Gak ada satu pun diantara kami yg bawa kendaraan (Waduh... lengkap amat ya?). Sudah pasti, buat yg lebay, Gelaphobia, mala jum'at phobia, atau sekedar lemah iman pasti gak mau nonton deh... Ahhh... Gw jadi Ngelantur, Udah ah.. langsung ke pembahasan Filmnya aja (Jah.. terserah, kan lu yg nulis..).

Sekilas (aja) Tentang Neraka (“Drag Me To Hell”)
Drag Me To Hell” adalah film yang mulai beredar di Indonesia sejak tanggal 3 Juni 2009, yang dimaenin oleh Alison Lohman sebagai Christine Brown yang kena kutuk di film ini. Pemeran Lainnya:
  • Justin Long ... Clay Dalton
  • Lorna Raver ... Mrs. Ganush
  • Dileep Rao ... Rham Jas
  • David Paymer ... Mr. Jacks
  • Adriana Barraza ... Shaun San Dena

Drag Me To Hell merupakan cerita horor, yang penuh komedi (paling gak menurut Gw n Wildan). Jadi pas bangat kan: Midnight, Malem Jum'at, Horor, Ada yang meninggal di deket Kos-an Gw pula (Jah... Mulai Curcol ROFL). Ceritanya si Christine menolak perpanjangan/penagguhan kredit seorang nenek2 gipsi (namanya Ganush), karena: dia lagi dalam persaingan dengan rekan sekerja memperebutkan kursi Asisten Manager, dan si Nenek (Ganush) sudah dua kali mendapat keringanan. Merasa gak punya pilihan lain, sinenek pun memohon ke Christine (ampe sujud ma nyiumin celananya christine) supaya diberi keringanan, tapi christine malah ketakutan dan menjauh sampe si nenek jatuh tersungkur dilantai. Merasa dipermalukan sinenek pun menaruh dendam ke Christine. Kata-kata si Nenek ganush yang bikin gw berpendapat tentang kenapa dia dendam sama Christine adalah:
“I beg and you shame me?”

Adegan di saat nenek itu meminta keringanan sungguh bikin Gw ketawa, Kelakuan sinenek yang ngelepas gigi palsunya buat makan permen, ngutil permen dimeja, dll itu bikin ngakak. Tapi si Ariadi malah Geli aka. Jijik Ngeliat adegan itu (Ah.. lebay dia).

Karena dendamnya itu si nenek lalu mencoba menggangu si Christine di parkiran. Singkat cerita (Disini sebetulnya banyak cerita lucu loh... nonton aja), Tuh nenek berhasil motek/nyopot kancing si Christine dan mengutuk Christine dengan iblis LaaMiiAaa (Lah? Mia? Kenapa Gak Susi, atau alan?). Inilah mulainya si Christine dihantui si Lamia ini. Lamia disini beda sama iblis dari yunani, lamia disini iblis yang mirip kambing, yang bakal ngambil/Narik jiwa orang dalam 3 hari untuk dibawa keneraka.

Cerita film ini memakai taktik yang sama buat menarik perhatian penonton, yaitu permainan suara dan adegan tiba-tiba. Sebetulnya Gw kurang suka ngeliat film kayak gini, tapi adegan2 aneh yang terjadi disaat tegang2nya (Tegang?) bikin Gw sedikit terhibur, dan kagak jadi menenyesel (kalo kata bang bens) nonton pilem ini. Adegannya apa aja? Wakakakakaka Gw dilarang cerita, soalnya pilemnya baru mulai... Kasihan si pembuat :D (Penasaran? Penasaran? Penasaran?) Nonton aja dah... dijamin lu ketawa dalam ketakutan...

Singkat cerita si Christine ketemu Shaun San Dena peramal yg mau ngalahin si Lamia ini, tapi karena ini film (jah...) si Lamia gak kalah, dia cuma kabur untuk sesaat, dan si Shaun San Dena Mati (Gw gak tau kenapa.. Gak jelas). Nah disini si Rham Jas, peramal yg nolongin Christine dari awal, nyaranin supaya kancing itu diserahin keorang lain supaya kutukannya pindah (ahhh... cerita Klise).

Seperti cerita-cerita (aka Film) horor, endingnya pasti aneh (yang sebetulnya udah Gw duga :D). Kancing yang dikutuk mau diserahin ke Ganush (yang udah mati, kata Ram jas tetep bisa biar udah mati juga), ternyata gak berhasil. Kancing yg dimasukin keamplop itu ternyata udah ketuker ama amplopnya si Clay Dalton pacarnya Christine, sewaktu Mobil Clay berhenti mendadak, dan amplopnya jatuh berceceran (Ah... lagi-lagi Klise). Yah... akhirnya (ending pilemnya nih) si Christine tetep aja di tarik ke neraka.

Kelebihan-Kekurangan Ditarik Ke Neraka (Menurut Gw)
Dari sebelum nonton, Gw dah mempersiapkan jiwa raga dan mental untuk mendapat filem horor Klise yang penuh adegan mendadag dan suara mengagetkan, jadi Gw gak coba menganalisa film ini, just follow the flow. Ceritanya klasik, jadi buat yg suka film horor yang penuh misteri dan intrik, tolong jangan nonton ini, tapi kalo cuma buat hiburan boleh lah....

Kelebihan dari pilem ini adalah kepandaian memadukan kisah-kisah, adegan-adegan, dan katak-kata lucu ditengah2 adegan horor, tanpa harus memaksa penonton tertawa (Soalnya Adegan lucu ini cuma sekelibat2 jadi kalo gak diperhatiin gak bakal sadar). Oh iya... tolong siapin jantung kalo mau nonton di Bioskop, Soalnya mungkin aja orang disebelahlu bakal loncat2an waktu adegan/suara mengagetkan hadir dilayar putih. Dan itu bisa bikin lu kaget, gw baru ngerasaain dan baru sadar... kenapa wildan gak mau duduk disebelah ariyadi :(

Makna, Hikmah dan pelajaran Ditarik Ke Neraka (Menurut Gw)
Ada dua hal yang bisa Gw ambil dari filem ini, yaitu jangan terlalu mengejar duniawi, karena terkadang hal2 duniawi bakal ngebawa kita ke hal2 buruk di akhirat nanti. Gw dapet ini setelah memperhatikan sebab2 kenapa si Christine mau mengambil keputusan penolakan keringanan kredit si nenek Ganush, yaitu untuk mengambil hati si Jack, bosnya, supaya bisa diangkat jadi asisten Manajer, soalnya dia lagi rebutan kursi asisten manajer di perusahaannya kerja.

Hal yang kedua adalah, kejujuran **Seberapapun pahit, keras dan menyakitkan** bakal ngebawa lu ke keadaan yg lebih menyenangkan, Gw pahami ini sewaktu si Christine ketemu ibunya si Clay (Yang sebetulnya gak setuju kalo clay jadian ma Christine), juga saat si Christine mengakui perbuatannya (Ke Clay) yg nolak keringanan kredit si Nenek ganush, walau sebetulnya dia masih bisa ngasih... Ah... Memang indah sebuah kejujuran itu, tapi memang sulit buat mengucapkannya. Apakah kita sudah Jujur? Terutama terhadap diri sendiri?

Bagikan tulisan ini di Facebook Anda

4 komentar:

  1. kayaknya kok ngeri ya?
    aku ga ikut2n ah! :D

    BalasHapus
  2. Gak ngeri kok mas, cuma ngagetin :D

    BalasHapus
  3. walah, sampeyan ini bener-bener niyat mas, nonton pilem horor saja ngambil hikmah-hikmahnya :))

    BalasHapus
  4. Niat apa nih mas?
    Sayang kan kalo duit 15rb kebuang sia-sia cuma buat nonton Pilem :p

    BalasHapus

Daftar Komentar Terbaru

Daftar Blog-Blog Gw

Blog Yg Biasa Gw Kunjungin (selain yg ada di side bar):