Seuntai kata hati dan pikiran Gw:

Bukan karena cantik dia pantas dicintai, tapi karena cinta lah yang menjadikannya tampak cantik. @13/08

Tanya-tanya mbah Google

21 Juni 2009

Hargai Pembantu Rumah tangga Asal Indonesia!!!

Sewaktu tadi sore, saat nonton berita **lupa acara berita apa** Gw denger kalo PRT asal Indonesia akan diberikan jaminan Libur satu hari setiap minggunya. Kebijakan ini berlaku untuk wilayah Malaysia, soalnya aturan itu merupakan revisi dari aturan ketenaga kerjaan di Malaysia. Denda atas pelanggarannya lumayan besar, kalo di Rupiahin, jadi 30an juta rupiah.

Hebat... akhirnya pembantu rumah tangga asal negara kita di akui di negri jiran itu, apakah ini cuma karena banyaknya kasus kekerasan terhadap TKI as PRT dan desakan Pemerintah serta Warga Indonesia? Kalau memang ini benar karena desakan warga Indonesia, sumpah.. Gw MALU... Kenapa malu? Karena di Indonesia PRT blom diakui sebagai pekerjaan profesional (Loh.. Mulai kontroversial lagi).

Sebelum ngebahas anggapan warga Indonesia yang tidak menganggap PRT sebagai pekerjaan profesional, rasa malu Gw atau hubungannya dengan libur seminggu di Malaysia; Gw mau cerita sebuah kisah. Kisah ini merupakan pengalaman dari senior Gw, yang **pernah** kerja di Viena **Winna kalo orang kita ngomongnya** di negara Austria **bukan Australia**.

Sesuai dengan pengalaman senior Gw ini, dia cerita kalo di Viena, yang namanya pembantu itu gak ada yang nginep di rumah majikan **Kayak orang ngantor gitu, pulang pergi**. Nah dia merasa kasihan sama yg namanya PRT Indonesia yang jam kerjanya 24/7 (Bukan 24 Juli, tapi 24 jam sehari, 7 hari seminggu) terus gajinya jauh dibawah majikannya yang kerjanya cuma 8/5 (Dah tau kan cara bacanya). Dia juga heran, di Indonesia yang namanya Baby sitter kok baju seragamnya cuma dipake kalo JJS ke Mall/taman doang? Udah Gitu yang namanya Baby Sitter ntu juga ngerangkap kerjaan Pembantu kayak bikin minum buat tamu, bersih2, **Malah sampe** masak.

Nah.. Sewaktu denger kabar **yang tadi diawal artikel ini dah Gw sebutin** trus inget ma cerita senior Gw **yang baru aja Gw ceritaain**, pantas kan kalo Gw malu? Gw malu... karena ternyata di Indonesia PRT Blom diakui, tapi kita sudah berkoar2 minta pengakuan dari Negara laen. Gw malu karena Kita terlalu teriak mengekspose kesalahan negara **serta warga** Malaysia **Juga Arab Saudi**, tetapi lupa **atau melupakan** akan kesalahan sendiri.

Apa saja kesalahan kita? Kira2 apa ya?(Jah... dia nanya balik) Yang Gw tau, para juragan yang mempekerjakan pembantu masih melakukan 2 kesalahan fatal yaitu: tidak adanya batasan waktu kerja yang tegas, serta tidak adanya batasan pekerjaan yang jadi tanggung jawab seorang PRT. Keduanya bisa di atasi bila adanya kontrak kerja antara juragan dan PRT. Kalo Gw tanya ke para Juragan yang punya pembantudengan pertanyaan2:
Berapa tarif pembantu per-jamnya?
Berapa lama kerja perharinya?
Apa aja kerjaan PRT?
**Buat yang PRTnya nginep** Berapa Biaya nginep ama makan PRT dirumah lu?
Semua juragan2 yang Gw tanya **Sampe saat ini baru Gw tanya ke temen2 Gw doang**, Gak ada yg bisa jawab dengan tegas. Malah ada yg senyum2 malu, atau ketawa **gila** menyesalinya. Oh.. Mungkin ini juga yg menyebabkan senior Gw gak nyewa PRT kalo gak dibutuhin Bangat, dan Gw yakin di Luar Negri **Negara maju khususnya** warganya lebih milih kerja sendiri dari pada dibantu pembantu. Kenapa Gw bisa yakin? Karena kalo Gw itung2 biayanya **setelah di pertimbangkan dengan pekerjaan** jadi mahal bangat.

PS. Nitip catatan kaki buat renungan Gw dimasa depan:
mari kita lihat diri kita sendiri sebelum memperbaiki keburukan orang lain,
mari kita perbaiki diri kita sendiri sebelum menuntutnya ke orang lain.


Bagikan tulisan ini di Facebook Anda

4 komentar:

  1. Mbak di rumah gue pulang pergi, cukup beberapa jam sehari, gak ada privacy kalo nginep. Lagian gue melihat pada inti katanya yaitu membantu. Jadi memang tugasnya membatu, selebihnya kerjain sendiri.

    Wajar kalo malu, but at least gue mulai dari diri gue sendiri

    BalasHapus
  2. Wah salut Buat mba... Besok juga gitu ah kalo punya pembantu :D

    BalasHapus
  3. gw jadi pikir dua kali klo mo pake jasa pembantu nih.

    BalasHapus
  4. @yoon: Kok cuma 2 kali? 7 kali dong :D

    BalasHapus

Daftar Komentar Terbaru

Daftar Blog-Blog Gw

Blog Yg Biasa Gw Kunjungin (selain yg ada di side bar):