Seuntai kata hati dan pikiran Gw:

Bukan karena cantik dia pantas dicintai, tapi karena cinta lah yang menjadikannya tampak cantik. @13/08

Tanya-tanya mbah Google

14 Juni 2009

Lepasin aja kalo itu lebih baik

Sebuah status FB Gw memicu komen yang mengecam Gw (Wow.. emang apa isi status FB lu Gan?). Memang Gw akui status itu kontroversial, dan untuk menambah kontorvesialismenya (HALAH apa toh), Gw tulis di blog Gw ini Wakakakakaka (jah dia malah ketawa). Begini isi status Gw:
“Buat apa perang-perangan.. Buat apa benjut-benjutan, kalo emang ambalat lebih makmur ditangan malaysia, singapura, amerika, atau merdeka.. ya lepas aja.. dari pada rebut-rebutan kayak anak kecil yang rebutan boneka, akhirnya bonekanya pada sobek2… kasihan bonekanya kan. **Termasuk makarkah pemikiran seperti ini? kena UU ITE nih bisa2 :p**”

Nah.. begitu.. 

Semua langsung ngecam Gw, gak setuju ma Gw, gak ada yang setuju satupun. Hebat ya, mungkin mereka ingin menampakan Nasionalisme mereka, dengan komentar yang ingin tetap mempertahankan kesatuan Negara Republik Indonesia ini. Dulu Gw juga pernah komen semacam ini di blogsphere **Tapi Gw lupa, komen diblog siapa**, Gw inget balesannya **kalo gak salah** begini: “Yang penting Nasionalisme, NKRI, masalah kesejahteraan masalah kedua biar presiden yg akan datang yg ngurus” (sorry ya kalo Gw salah inget :p).

Hmm... seperti itu ya. Gw gak mau bahas pendapat Gw ini dulu ah, Gw mo alihin pembahasan aja, Gmana kalo obyek dan subyeknya diganti, jangan ambalat dan negara, tapi ganti jadi hak asuh seorang anak balita oleh kedua orang tuanya yang bercerai. Lalu tempatkan diri kita sebagai salah satu orang tuanya **terserah sebagai ibu atau ayah**, yang kebetulan ternyata finansial kita jauh dibawah standar, sedang pasangan kita **yang dah cerai** hidup berkecukupan dan juga shaleh. Apakah kita akan tetap menuntut hak asuh itu? Sebetulnya banyak perumpamaan lain, termasuk yg Gw tulis di Status FB Gw, perebutan Boneka. Tetapi sudah lah kita gak perlu bahas perumpamaan yg lainnya.

Hmm... bagaimana? Kira2 udah paham kan kenapa Gw bisa berpendapat begitu? lalu apa salah kalo kita sesekali melupakan ego kesatuan NKRI itu untuk sebuah kemakmuran rakyat? Lalu apa salah kalo kita memulai berpikir dari kemakmuran rakyat, baru ke kesatuan NKRI? Andai semua memilih berpikir dengan dasar kemakmuran rakyat, bukan sebuah kekuasaan, kesatuan, kejayaan, atau kebanggaan.. pasti dunia akan lebih tenang (So Toy Mode: On). Pendapat Gw ini sebetulnya bukan cuma buat warga dan bangsa Indonesia, tapi juga buat warga dan bangsa Malaysia, juga buat Palestina dan Israel, Amerika dan al-qaeda, dan semua yg sedang rebutan.

Hayo... kira-kira pendapat kalian apa? Tenang aja disini bebas nulis.. Tapi inget UU-ITE tetap mengatur loh... **Mari taat hukum**


Bagikan tulisan ini di Facebook Anda

6 komentar:

  1. perumpamaan sampeyan kurang tepat mas. mungkin lebih pasnya begini, gimana kalo anak balita itu seorang calon superstar, anak dengan bakat multitalenta. kira-kira ortunya (yang sama-sama butuh duit) bakal rebutan gak?

    BalasHapus
  2. aku no comment! :D
    absen dulu ya untuk masalah ini

    walaupun kecenderungan gw sama dengan Mas stein dan Mbak eka

    BalasHapus
  3. @Mas Stein dan mba eka juga Mba Ria: Ini hanya sebuah sindiran, dan juga pengingat buat para pemimpin kita supaya lebih memikirkan kemakmuran rakyat dulu...

    BalasHapus
  4. hemmm.. masalahnya ambalat itu nggak ada penduduk yah?

    BalasHapus
  5. @Ihsan: jangan terlalu diambil mentah2 dong :( ini kan cuma perumpamaan doang... supaya para pemimpin kita lebih memikirkan kemakmuran rakyat dulu...

    BalasHapus

Daftar Komentar Terbaru

Daftar Blog-Blog Gw

Blog Yg Biasa Gw Kunjungin (selain yg ada di side bar):