Seuntai kata hati dan pikiran Gw:

Bukan karena cantik dia pantas dicintai, tapi karena cinta lah yang menjadikannya tampak cantik. @13/08

Tanya-tanya mbah Google

02 Juni 2009

Wijayakusuma, sicantik yang fana.

wijayakusumaHari Minggu penghujung bulan Mei tahun ini, segudang rencana tersapu kenyataan. Mulai dari pengin nyuci (Yang batal karena lahan jemuran keserobot), pengin ke rumah Pak Rusdi (Yang batal karena ada file Error dari Jabar), pengin belanja bulanan (Yang batal karena Gw dah Gak mood duluan), dan banyak rencana lainnya. Akhirnya apa yg Gw lakuin minggu itu, cuma "perahu tanpa dayung" yang ngikut kemana air mengalir, Pagi Browsing, siang Benerin File2 Error dari Jabar, malamnya Gw Ngelayap.

Malam senin itu Gw ngelayap sendirian tanpa modal, jalan kaki dari ragunan, mampir di Sop Daging Prabu I di Simatupang, masuk kejeruk purut terus ke benda, antasari, kemang, lalu balik lewat pejaten, kembali keragunan lagi. Perjalanan (Jalan beneran Loh) Gw malem itu cuma buat Nostalgia masa2 kecil Gw yg **emang** seneng "Jalan" sendirian. Cape, bau, ngantuk semua bersatu begitu Gw sampe Kos-an.

Sesuatu yang gak disangka-sangka menyambut kedatangan Gw, sebuah keindahan yang lama udah gak Gw liat. Wijayakusuma yang siap merekah, menebar aroma khas yang harum, mengalahkan bau badan Gw (Bener gak ya? :p). Langsung aja Gw naek kekamar, mandi dan nongkrong lagi diluar Kos-an cuma buat mengagumi keindahan bunga ini.

Sebetulnya temen Gw (Tari namanya) dah pernah (Luaamaa bat, hampir 2 tahun yg lalu) nulis tentang bunga ini di blognya, ulasannya diblog itu menarik sekali. Karena udah keduluan diulas ma temen Gw itu, jadi Gw gak mau ngulas bunga ini dari sisi ilmiah lagi, silahkan ngerujuk ke tulisannya tari yang judulnya "si misterius wijaya kusuma". Kali ini Gw cuma tertarik mau nulis wijayakusuma dimata Gw.

Lepas dari takhyul (Yang terus terang Gw gak percaya) tentang bunga ini, ada satu hal yg menarik yang selalu memancing otak Gw berpikir setiap inget bunga ini. Keindahannya yang anggun menawan, teriring putih bersih kelopaknya dan susunan rapi puluhan putik didalamnya tak pernah bisa bertahan lama. Selama Gw perhatiin bunga ini, ia cuma mekar sekitar 6-8 jam (pada malam hari) dan akan langsung layu.

Hal ini selalu mengingatkan Gw akan Fananya dunia ini, betapa singkat kenikmatan itu datang dan begitu cepat pula dia pergi. Tapi terkadang kita sering melupakan hal ini, kita sibuk menikmatinya saat datang dan menyesalinya saat tiada. Kita sibuk menyiapkan segala sesuatunya, memupuknya, menyiramnya dan menghilangkan hama hanya untuk kenikmatan sesaat itu. Haruskah ini kita terapkan dalam hidup? Sibuk belajar dan bekerja tapi hanya kita manfaatkan untuk kenikmatan yang Fana, yang sesaat? Ah.. Wijayakusuma, hidupmu singkat sekali.

Satu lagi yg juga menggelitik hati Gw. Terkadang seorang wanita sangat senang sekali bila disama-samakan dengan sesuatu yang tampaknya Indah (Aka rayuan Gombal). Termasuk disamakan dengan wijayakusuma ini, "Oh kau begitu cantik bagai wijayakusuma", "kulit mu putih dan halus seperti wijayakusuma" atau dengan Rembulan "Wajahmu bagai bulan purnama dimalam hari" atau cuma sekedar pujian aneh "Hari ini kau cantik sekali". Lucu ya...

Wijayakusuma hanya indah semalam doang, sangat indah dimalam hari, dikagumi, dipuja dan dibuang pagi harinya ROFL. Kalau seorang wanita disamakan dengan wijayakusuma, maka yg ada dibenak Gw, wanita itu cuma cantik dimalam hari, dan hanya semalam. Kalo menurut orang2 di daerah Gw tinggal, wanita kayak gini biasanya disebut Perek, pecun, pelacur atau PSK. Kok seneng dibilang PSK? Begitu juga dengan penyamaan wanita dengan rembulan, sadar gak sih, permukaan bulan itu Bopeng, dan cuma nampak halus kalo make "bedak" cahaya matahari dimalam hari?

Ah... Wijayakusuma.. Keindahanmu penuh makna.

P.S buat yg mo liat2 Gambarnya bisa cek di photobucket Gw di: http://photobucket.com/WijayaKusuma; tapi maaf kalo gambarnya gak bagus, soalnya yg moto bukan fotografer, dan cameranya bukan kamera yg bagus :D



Bagikan tulisan ini di Facebook Anda

25 komentar:

  1. lho bukan hanya psk ajah yang cantik kalo malem hari....
    belom punya istri ya?

    BalasHapus
  2. Yah... ketauan Deh kalo Gw masih Bujang :">

    BalasHapus
  3. hahahaha, gapapa mas, aku juga masih berstatus singgel kok.
    tapi aku merasa kalau njenengan ga bakat merayu perempuan nih, kasihan istrinya besok2.
    soale katanya perempuan itu memang senang dirayu. jadi, mari menjadi perayu yang bijak dan cerdas, :D

    BalasHapus
  4. apakah posting berikutnya adalah PERSIAPAN MENGHADAPI FANANYA DUNIA ???

    BalasHapus
  5. Malangnya nasibmu wijayakusuma cuma dijadikan simbol perek :)

    BalasHapus
  6. @ mas ipin:
    Cara merayu saya kayaknya beda mas..
    Kalo kata bang iwan fals: "Maaf Cintaku.. Aku tak mampu Beri sayang yg canti, seperti kisah dalam komik"

    @Ilyas:
    Hmm... kayaknya saya blom siap nulis postingan kayak gitu mas :p

    @Mutiara: Hehehehehe... Kan sebelumnya saya simbolkan ke yang lain mas, gak cuma Perek :D

    BalasHapus
  7. Keren amat namanya Wijayakusuma. Apa itu bunganya Raden Wijaya-nya Majapahit ya? Nama ilmiahnya apa ya?

    BalasHapus
  8. wah...perumpamaannya ya jangan dipahami harafiah gitu dong....
    keindahannya itu aja...that's it.

    yang penting kan bener-bener indah kan... :)

    BalasHapus
  9. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  10. @Wijna:Bisa baca di blog temen saya itu mas...
    http://bundafarras.multiply.com/journal/item/15/si_misterius_wijaya_kusuma
    saya kutip sedikit dari blognya dia:
    Wijaya Kusuma adalah nama populer di Indonesia untuk bunga Epiphyllum , kalo di malaysia populer dengan nama bunga bakawali. Selain itu tanaman ini juga dijuluki "QUEEN OF THE NIGHT" atau "ORCHID CACTUS". Tanaman ini masuk pada famili kaktus, divisi anthophita, bangsa opuntiales dan kelas dicotiledoneae (sumber). Dari segi etimologi, Epiphyllum berasal dari bahasa yunani yang artinya "upon the leaf" atau diatas daun. Sedangkan wijaya kusuma berasal dari bahasa jawa, yaitu wijaya = kemenangan dan kusuma = bunga, secara bahasa artinya bunga kemenangan.
    @GeRrilya:Hehehehehe... Perumpamaan kan emang bisa dari sudut pandang mana aja, tergantung lagi make kaca mata apa :d

    BTW Bunga ini emang indah bro.. Gw gak bukan tipe cowok pecinta bunga, tapi kalo sama bunga yang satu ini, Gw bela-belain dah begadang cuma buat ngeliat :D

    BalasHapus
  11. seumur2 lum pernah liat bunga wijaya kusuma mekar euy.. kesian deh saya :-)

    BalasHapus
  12. Hmmm... bagus loh mba bunganya.. wanginya juga khas..

    BalasHapus
  13. Mas, kan PSK nggak cuman beredar malem sekarang... Waktu mereka fleksibel menyesuaikan demand. halah!! jadi, perumpamaannya untuk wijaya kusuma jadi kurang pas, hehe

    BalasHapus
  14. wah, saya baru liat sekali ini foto bunga wijayakusuma. ngakak baca komentarnya om suwung

    BalasHapus
  15. @Mba dian: Waduh.. kalo itu saya gak tau mba, saya gak pernah update info itu sih :D

    @Mas stein: Wah.. kalo dah liat bunganya, mas pasti suka deh..

    BalasHapus
  16. Bunga Wijayakusuma...simbol kota cilacap..kota kelahiran gw..he3...di Nusakambangan... :)

    http://sendit.wordpress.com

    BalasHapus
  17. Baru tahu kalau ada bunga seindah ini...keindahannya hanya bertahan semalam saja y?
    Mas Gandi maaf aku kurang begitu setuju dengan kalimat ini "Begitu juga dengan penyamaan wanita dengan rembulan, sadar gak sih, permukaan bulan itu Bopeng" mungkin karena aku sudah menulis ini :
    He he he Salam kenal Mas.

    BalasHapus
  18. @Sendit: Wow saya malah baru tahu kalo cilacap itu lambangnya make Wijayakusuma... Thx Infonya..

    @Hanifarrul: Setiap orang punya pandangan masing2 mas, mungkin saya terlalu logis, karena saya bukan orang yg romantis (paling gak itu kata orang2 disekeliling saya)

    BalasHapus
  19. Hahahhaa
    yeee koq lu sirik sih gembleng..
    bagus dibilang kek bunga ato rembulan
    drpd dibilang kek bunga bagkai ahhahhaa

    BalasHapus
  20. yg rembulan itu bener sekali aku suka motret soalnya pas purnama, bentuknya benjol benjol .... btw .. sebentar lagi mo purnama ya

    BalasHapus
  21. @Mba eka:
    Tapi kan emang bopeng2 mba permukaan bulan, tuh mba ely aja setuju.

    @Mba Ely:
    Iya nih mba, semoga gak mendung pas purnama... Mau liat wajah bopengnya :D

    BalasHapus
  22. G..thanks for remind me...hidup hanya sebentar...niat di dalam hati ingin membuat yang baik-baik. Tp spt kata Benyamin Button None of us is perfect forever" .

    Thanks sdh "nengok" rumah maya ku... yg kebetulan tadi ak tinggalkan... mendadak sakit...muntah...maybe karena obat2 yg masuk ke dalam bdn sy. Nice weekend G...

    BalasHapus
  23. Bad weekend mba... Pulang2 malah dapet kabar kemungkinan Bokap kena rematik :(

    BalasHapus
  24. G...ak trt prihatin sakitnya bapak. Tlg diperhatikan makanannya dan... mengikuti anjuran dokternya. Sabar ya G... :(

    BalasHapus
  25. Saya gak bisa terlalu merhatiin nih mba, soalnya gak tinggal serumah, saya nge-kos.. paling2 cuma bisa ngingetin Adek dirumah buat jagain..

    BalasHapus

Daftar Komentar Terbaru

Daftar Blog-Blog Gw

Blog Yg Biasa Gw Kunjungin (selain yg ada di side bar):