Seuntai kata hati dan pikiran Gw:

Bukan karena cantik dia pantas dicintai, tapi karena cinta lah yang menjadikannya tampak cantik. @13/08

Tanya-tanya mbah Google

19 Juli 2009

Gengsi !!!

Berawal dari sebuah komen oleh Mas Wijna di tulisan Gw tentang jalan kaki, yang mempermasalahkan GENGSI, Gw jadi penasaran, apa sih arti GENGSI. Berhubung pagi ini Gw bisa OL dari Kos-an, Gw mulai browsing (Lah Kapan setiap hari juga lu OL gan?) Ya.. Lagi pengin lebay nih :D (Dari kemaren kok lu lebay mulu... bosen Gw lama2).

Mulai dengan bertanya pada petapa maya yang selalu melanglang situs-situs dan merekamnya **Yups.. sapa lagi kalo bukan Mbah Google**. Dari mbah Google, Gw dapet beberapa situs, tapi yang menarik ada 2 situs, yang pertama artikel dari BatamPos.co.id, lalu yang kedua artikel dari mba meta hanindita **Kalo gak salah dia Penyiar di DJFM surabaya**. Lalu mulai mencari di Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) online dari depdiknas, or.id ataupun yang we.id. Sehingga akhirnya Gw sampe keblognya steven, yang bikin KBBI versi stardict, terus berlanjut sampe akhirnya gw posting ini artikel. Wah.. Gw musti ngucapin makasih nih Ke Mas Wijna yang udah bikin Gw browsing2 sampe dapet beginian, Ntar gw juga mo Tulis tentang Stardict **Abis ini :D**.

OK.. kembali ke lapto... Eh.. topik.

Gengsi sesuai KBBI:
gengsi
[n] (1) sanak keluarga (orang-orang yg masih ada hubungan keturunan); asal turunan: tidak ada -- nya yg tinggal di sini; ia terlalu membanggakan ketinggian -- nya; (2) kehormatan dan pengaruh; harga diri; martabat: tindakannya hanya untuk menjaga -- nya

tapi kalo dari 2 artikel yang Gw sebut di awal, mereka make definisi GENGSI dari KBBI yang disusun oleh WJS Poerwadarminta (Gw gak tau rujukan **Situs** sumber utama yang bisa dipercaya, karena dua artikel diatas nyebutin artinya dengan makna yang sama, jadi Gw anggap bener).
Gengsi, menurut kamus Bahasa Indonesia versi WJS Poerwadarminta:
‘Kehormatan dan pengaruh yang diperoleh karena perbuatan besar’.

Jadi Kalo menurut KBBI si Poerwadarminta, Gengsi itu selalu bermakna postif karena Gengsi ada karena sebab yang positif juga, yaitu "perbuatan besar". sedang di KBBI dari diknas, Gak disebutkan sebabnya. Gengsi yang disebutkan Mas Wijna dalam komentarnya itu, merupakan Gengsi (negatif) dari definisi KBBI diknas yang disebabkan karena memiliki kendaraan bermotor.

Lalu apa yang menarik dari gengsi ini, sampe Gw musti browsing2 cuma karena sebuah komen, yang sebetulnya gak mempertanyakan arti gengsi? Soalnya Gw tertarik kata Gengsi (Konotasi negatif) yang kadang bikin kita berbuat sesuatu yang gak mau kita lakuin cuma buat mendapat pengakuan, atau malah sebaliknya, Bikin kita gak mau ngelakuin sesuatu karena dianggap bisa menurunkan Gengsinya.

Kasus pertama, dimana Gengsi bisa bikin kita memaksakan untuk berbuat sesuatu hanya untuk mendapat pengakuan, bisa dilihat dari artikelnya mba meta, atau artikel di BatamPos yang tadi Gw sebutin. Juga ada satu lagi, Gengsi sering jadi alasan seorang perokok untuk mulai merokok (Gw gak percaya para perokok itu mulai cuma karena gengsi, soalnya dulu Gw mulai ngerokok bukan karena Gengsi).

Kasus kedua sedikit rumit, seseorang yang sudah merasa memiliki Gengsi (Kehormatan dan pengaruh) dan gak mau kehilanganya pasti akan selalu JAIM (Jaga Image - emang gambarnya mo kemana?). Contoh lainnya misal dua orang teman, sahabat, atau kelompok berselisih paham, maka akan sulit bagi setiap pihak memulai kata "Maaf" ataupun cuma sekedar membuka "Pembicaraan", karena menjaga GENGSInya masing2.

Ternyata kata Gengsi yang tidak memiliki makna negatif secara tertulis (Baik di KBBI diknas ataupun KBBI WJS Poerwadarminta), sekarang sudah kehilangan makna positifnya. Ah.. dunia memang aneh. Tulisan, pengetahuan, dan penelitian hanya dijadikan seonggok Kertas, pergaulan lah yang dijadikan pengembang pengetahuan pribadi, padahal pengetahuan dari pergaulan langsung itu paling susah dirunut kebenarannya.

Bagikan tulisan ini di Facebook Anda

6 komentar:

  1. phewww...saya kira diriku bakal dihakimi karena nyebut GENGSI. Tapi makna kata itu sendiri bukannya udah mengalami peyorasi? Yaitu terdengar berkonotasi negatif. Kata-kata lain yang mengalami Peyorasi seperti; Bau dan Gerombolan.

    BalasHapus
  2. Ye... Diriku tidak segitunya kali.. Wakakaka masih inget aja sama kata peyorasi **Gw inget, ngapalin kata ini dnegan menyamakan dengan kata "peyot" yang bikin pipi makin sempit ROFL

    BalasHapus
  3. aahh gengsi neh kalo nggak tinggalin jejak diblognya mas gandi :D

    Salam kenal :)

    BalasHapus
  4. seperti itulah kosakata, seiring waktu bisa mengalami peyorasi, ameliasasi(kayaknya nulisnya salah ini hahah)
    atau tergilas kata2 baru.
    jd inget postingan gue soal kata2 jadul bos hahahha

    BalasHapus
  5. weleh .. aku malah baru tahu arti gengsi yg positif dr sini, tahunya negatif mulu

    BalasHapus
  6. @Coffe
    Hehehe salam kenal, maaf ya blom bisa kunjung balik... minim waktu OL nih :(

    @mba eka:
    Wakakaka Gw ngapalinnya, pake nama temen Gw "Amel". Jadi pasangannya "Amel Peyot" Wakakakaka **mudah2an dia gak baca nih komen :-$

    @Mba Ely:
    Sebetulnya itu yang bikin saya penasaran mba, saya gak percaya kalo gengsi itu negatif.. Soalnya ada kata Ber-gengsi yang "positif".

    BalasHapus

Daftar Komentar Terbaru

Daftar Blog-Blog Gw

Blog Yg Biasa Gw Kunjungin (selain yg ada di side bar):