Seuntai kata hati dan pikiran Gw:

Bukan karena cantik dia pantas dicintai, tapi karena cinta lah yang menjadikannya tampak cantik. @13/08

Tanya-tanya mbah Google

24 Juli 2009

Rosid & Delia

“Senin Libur... Asyik” awal yang terucap dari hati dan mulut Gw, begitu ngeliat tanggal 20 Juli diwarnai merah. Rencana jalan-jalan ke karimunjawa bareng bang yudiz terbesit, sayang seribu sayang, penentu nasib bukan bukanlah manusia. Rencana besar itupun gagal, tetapi bukan Gandi kalo gak buru-buru cari rencana lain. Mulai dari ketemu temen sampe kondanganpun disusun rapi, dan lagi-lagi... penentu nasib itu Tuhan. Gw cuma bisa rencanain, dan Dia yang mutusin **Big Bos nih kalo di Kantor**. Walhasil Long weekEnd kemaren pun jadi long weekEnd terpanjang dalam hidup Gw, cuma duduk, tidur, bangun, baca, makan, minum, shalat, tidur, tidur, tidur.. **Semua dilakuin didalem kamar Kosan Gw**

Gak mau waktu terbuang percuma, pada minggu malem Gw jalan ke Gramedia Depok, mencoba mencari bahan bacaan pelepas kebosanan. Tergeletak di rak tingkat ke 2 dari bawah, cover “The Da Peci Code” memanggil-manggil nama Gw, begitu Gw tengok, ternyata terpajang satu lagi novel karya Ben Sohib. “Rosid & Delia” begitu yang tertulis di covernya, sebuah gambar sepasang pengantin menjadi penghias. Karena Gw kenal sipengantin cowok **Rosid dari novel “The Da Peci Code”, dan pengantin ceweknya juga cakep **Gak nyambung nih** jadi lah Gw beli tu buku.

Lagi-lagi... kali ini gw pengin Sedikit ngereview tuh buku. Gini nih:

Review Gw tentang novel “Rosid & Delia”
Novel “Rosid & Delia” karangan Ben sohib, mengalami percetakan pertamanya pada November 2008. Novel ini merupakan kelajutan dari novel karya Ben Sohib lainnya berjudul “The Da Peci Code” yang kalo Gw liat dicover terbarunya, tertulis “Akan Di pilemkan” gak tau beneran atau gak. Masih mengusik pemahaman masyarakat akan agama **terutama Islam**, Ben Sohib mencoba menguak kisah cinta antara Rosid dan Delia yang berbeda agama.

Dalam Novel kali ini, dikisahkan bagaimana si Mansur **Abahnya Rosid** meminta bantuan Rosyidah, adeknya sendiri, untuk memutuskan hubungan antar agama yang lagi dijalanin sama anaknya. Berbagai cara ditempuh mansur, dan lagi-lagi gak terlepas dari kepercayaan akan “Orang pintar”, yaitu dengan menggunakan perantara minyak “Bul Jabal Bul”. Juga sampai memepertemukan Rosid dengan putri seorang temannya dengan maksud mengikat tali jodoh antara Nabila **Nama anak temennya Mansur** dengan Rosid. Semua usaha dari mansur itu seakan tampak berhasil, tapi ternyata kurang dari sehari tanda-tanda keberhasilan itu, munculah kenyataan pahit yang menyatakan kebalikannya. SI “orang pintar” ternyata penipu, dan si Nabila ternyata juga sudah punya cowok, yang dijalanin secara diam-diam **Backstreet gitu deh**.

Usaha Ben Sohib menyajikan kisah serius kedalam banyolan-banyolan ringan kurang sukses di karya keduanya ini **Paling gak ini menurut Gw**. Ditambah lagi perubahan gaya penuturan yang sudah mulai menggunakan kata-kata puitis, bahasa/istilah arab, hingga dialog monolog atau “kata Hati” karakter2 dalam novelnya telah membuyarkan keinginan kesan lucu.

Dan lagi-lagi, kisah ini ditutup dengan mengambang, seakan2 dipaksakan. Kalo pada novel pertamanya, kisah ditutup dengan kedatangan pihak ketiga yang dipercaya **Kayak Certificate Authority istilahnya Wkakakakaa kerjaan dibawa-bawa** sehingga memberikan jalan keluar, Kali ini kisah ditutup dengan mengambang. Dimata Gw, tampak kalo si Ben Sohib gak berani mengambil resiko untuk menutup kisahnya dengan pemikiran liberalnya. Mungkin dia pikir, masyarakat kita belum terlalu bertenggang rasa dan terbuka untuk menerima pemikiran-pemikiran radikal yang berbeda dari pemahaman2 yang sudah ada dihati mereka, tapi hal ini membuat gantung cerita. Niat pindah agama si Delia gak diceritain apakah terlaksana atau gak, mungkin Ben Sohib takut menyinggung kaum nasrani**.

Udah deh.. kalo mo tahu detailnya, beli aja bukunya.

Bagikan tulisan ini di Facebook Anda

7 komentar:

  1. khan yg model mengambang begini yg bikin orang tambah penasaran ya ^_^

    BalasHapus
  2. sebuah dilema yang tak mudah untuk dikompromi,... dlm hal berbeda keyakinan dgn pasangan saya mengalaminya,....namun akhirnya tangan tuhan bermain,....akhirnya kami dijalur yang sama,...

    kapan nikah bro ? xixixi

    BalasHapus
  3. temanya memang sangat sensitif...
    harus ati-ati...takut nyinggung. banyak yang belum bisa membaca dengan jernih.

    BalasHapus
  4. sobat, kadang aku tidak bisa komentar di sini
    karena IE error buat buka blog nya Mas Gandi W

    salam blog walking
    :)

    BalasHapus
  5. @Mba Ely: tidak untuk saya mba...
    @BongJun: Wah... kayak ceritanya dong, tapi sampe finish :D selamat ya bong.

    @geRrilya: Mungkin karena itu si Ben SOhib gak nyelesain ceritanya ya...

    @Ilyas: sama mas... saya juga kadang gak bisa ngasih komen.. Kayaknya mo pindah nih :(

    BalasHapus
  6. Padahal kalo mau sedikit berani, novelnya bisa meledak kayak Saman, Larung punya Ayu Utami dulu ya.

    Byw mo pindah?
    udaaaah bikin .com aja ;)
    ato Wordpress deh :D

    BalasHapus
  7. Iya nih mba lagi nyari2 Hosting yang bagus..

    BalasHapus

Daftar Komentar Terbaru

Daftar Blog-Blog Gw

Blog Yg Biasa Gw Kunjungin (selain yg ada di side bar):